p1

Hari pertama itu memang selalu menjadi hari yang menegangkan bagi saya. Rasa-rasa afraid of so many things yang biasanya saya rekam di otak saya lalu jadi bagian dari deguban jantung bakal sejelek apa rapor saya selama berada di sini, Parametr.

f3

Ketemu lagi dengan mas Harun, mas Joffi dan mas Ario setelah sebelumnya bertatap muka di Pekanbaru membuat saya gak berhenti tersenyum ketika ingat saya pernah tanya, “Qualifikasi anak magang seperti apa yang diterima di Parametr?”, dilanjutkan dengan guyonan, “Mas, terima anak magang yang jauh lebih tua dari anak magang lain gak?” What a stupid question it was, haha.

Disamping tiga principles, kemudian saya ketemu Parametrian lain yang ternyata juga gak kalah anehnya. Terima kasih buat waktu yang sangat-sangat singkat bisa ada disini dan diberi kesempatan mengenal Anda semua, terimakasih buat mba Sari dan mba Suci yang selalu nemenin pandangan hari-hari saya di Parametr, maap kalo saya akhirnya jadi suka nguping dan nimbrung obrolan mba-mba haha, makasi buat geng warnet (Siki nih yang ngasih tau saya kalo jejeran blakang itu disebutnya geng warnet haha), mas Andri buat celotehan khas betawinya, mas Pandu buat keanehannya, mas Supar buat kekocakkannya, mas Ryan buat cerita tentang anaknya, Ryan kecil buat sharing perkuliahannya, mas Ali buat senyum kecil dan suaranya yg khas (baca> hampir gak kedengeran, haha ampun mas), mas Anto buat sesama Manchunian, smoga MU big four lagi musim ini haha, mas Tomi buat ilmu regulasi bangunannya, sama kalimat, “udah siap belom?” haha, mas Ibnu buat setim Futsalnya, lain kali kalo main gausa menang lah kita haha. You’re too ROCK guys! Trus buat geng meja sebelah juga, makasi buat mas Bamby buat jawaban setiap pertanyaan saya, juga buat udah ngajakin saya keliling nyicipin kuliner Bintaro bahkan sampe H. Mamat, mba Derin buat kelanjutan EMTEKnya, mba Kisi buat kekonyolannya, dan mba Yesi buat ilmu-ilmu interior juga keketawaannya. Kalo kata Ariel, “Kalian Luar Biasa!”. Buat Temen-temen Magang slama ada di Parametr juga, kalian gak kalah awesome nya! Buat Ibnu jalodong haha, Astika (Tik, jgn lupa pamit sama mas Supar), Amalia, Ryan Magang, Azki, Aldo & Roza (<paketan) buat dua nama terakhir, makasih akhirnya saya punya temen buat nginep di kantor secara reguler haha. Yang terakhir buat mas Robby yang sering saya repotin, maap ya mas kalo tengah-tengah malem tidur mas sekeluarga terganggu kebisingan kita-kita yang masi pada melek di kantor. (p.s. Name Order bukan based on apapun)

f4

“Jadi, Jadi Arsitek itu susah ya?” – Mas Ario

“Susah mas kalo deadline-nya sisa sehari” – Saya, bersama sayembara Pusgiwa UI

Hari itu saya inget, H-2 pengumpulan Sayembara PUSGIWA UI yang akhirnya gak bisa kami (anak magangers) selesaikan. Mungkin memang bukan rejekinya, atau memang otak kanan saya yang sangat terbatas haha nyari pembenaran. Dan yang bikin saya sedih sebenarnya adalah, ketika Minggu sore nan kelabu itu mas Ario berucap, “Maaf ya.” Dengan sekejap kalimat itu buat saya jadi merasa tingkat kegagalannya semakin besar haha, karena seharusnya kata-kata itu saya yang ucapkan pertama kali sebelum mas Ario. Daann, minggu depannya adalah DEADLINE Museum Guggenheim, hahaha (<Ketawa aja dulu soalnya ketika ini di publish, badai pasti telah berlalu~)

f5

Proses emang selalu jadi bagian paling penting dalam berarsitektur, tapi, proses apa dan gimana dulu nih? Belajar banyak di bangku perkuliahan 6 Semester itu sepertinya jauh lebih singkat jika dibandingkan 3 bulan magang di Parametr. Otak saya gendut keluar dari sini. Dan saya mulai berfikir utk pulang paling akhir karena buku-buku disinii harus saya sentuh!

f2

What makes your life wonderful? Beautiful wife? Money? Nope, For me, it’s a Smile, and a lot of Laughter that we shared! Life is just too fun! –Me

Saya inget mba Sari bilang kalo ke kantor itu santai aja gak mesti pake kemeja, masuknya juga jam 9. Dan saya begitu merasa jadi orang yang merugi ngikutin perintah otak saya yang bikin deadline jam 9 masuk kantor, padahal sekian jam sebelumnya banyak hal menarik yang terjadi di kantor ini! Mulai dari jam 5.30 Mas Robby beres-beres kantor, Morning Talks with mba Sari, Mba Yesi, Mas Tomi, Mas Bamby, sampe Parametrian mulai masuk jam 9. It was pleasure karena saya udh pernah ngrasain hampir 24 jam ada di kantor haha.

f1

Keluarga saya nambah. Banyak belajar dari kantor ini gak cuma nambah ilmu ternyata, tp jg nambah feel-feel another place like home. Iya, kantor ini udh kayak rumah aja jadinya, yang keketawaan rame-rame, yang sibuk-sibuk sendiri, bahkan mandi di kantor jg udah, list mana lagi yang mesti saya checked? Mungkin satu, ikut liburan bareng Parametrian di Outing! Nah itu mungkin yang blm kesampean, semoga Desember nanti saya bisa ikutan nimbrung di Outingnya Parametr! Aamiin.

Dan gak kerasa emang waktu itu sangat-sangat cepat berputarnya, mana gak bs di turn back, alhasil ya Life must go on. Saatnya berpisah dengan harapan suatu saat kita bakal ketemu lagi di kesempatan yang lain, di selingan tertawa ringan di hari kemudian. Saya terlanjur jatuh cinta ada di kantor ini, honestly.

f6

Bye bye, and Special Thanks to mas Ario Danar, yang sudah buka cakrawala berfikir saya, juga pencerahan bahwa dunia Arsitektur itu jauh lebih menyenangkan dari apa yang saya kira sebelumnya. Sukses selalu buat Parametr, ini momen yang sangat membahagiakan bisa menjadi bagian dari catatan sejarah Parametr Architecture. Sampai nanti, sampai bertemu kembali 😀

October 14, 2014

Leave a Reply